Monday, November 22, 2010

Ikonomi Tidak Membangun

Dunia seni tanah air semalam, bak kata orang putih, hit all time low. Di Mingguan MStar, pelakon Nur Faezah Elai kata dia dah tak ada hati lagi dengan bidang ini. Jelasnya, ia amatlah dipenuhi dengan moral dan etika bobrok di kalangan artis - banyak sangat kes cerai-berai sebagai contoh - sampai dia mengambil keputusan untuk bersara lagi empat tahun. Nah, Faezah bukanlah seorang yang berbakat, malah aku kira dia merupakan jenis artis yang berpaut pada kebobrokan itu untuk terus kekal dalam industri ini. Tapi apabila dia yang begitu pun merasakan dunia hiburan kita macam celaka, aku cakap kaulah, kita dah tak punya sebarang dalil untuk mempertahankannya lagi.

Dan bagi aku, eloklah tu.

Dunia seni tanah air dipandang serong bukanlah sesuatu yang baru. Rakyat Malaysia sendiri amat sinikal tentangnya. Tanya sesiapa sahaja di jalanan. Tapi terdapat paradoks di sini; biarpun sudah tersedia maklum, Faezah dan terutamanya masyarakat Malaysia yang seolah-olah pejuang akhlak sejagat sentiasa mahu kesemua artis kita berperangai sebaik-baik ulama; tak pun nabi terus.

Aku kira apabila seseorang itu bertekad menjadi artis, mereka tidak pernah terfikir pun nak jadi idola. Mungkin seperti kita, mereka hanya cari makan. Dan untuk cari makan di dalam bidang ini, muka itu perlulah terpacul di hadapan masyarakat. Hatta muncullah di media sana sini sekali gus menjadikan mereka public figure. Segalanya berlaku secara tidak langsung namun masih, dek kebodohan masyarakat kita, public figure bermakna mereka perlu dipandang tinggi sekali. Aku tak tahu kenapa. Mungkin kerana perhatian kita diraih, maka artis perlu membayarnya dengan menjadi hak milik masyarakat.

Tapi artis bukan hak milik masyarakat, dan tugas utama mereka cuma satu: Untuk menghiburkan kita; memperagakan diri mereka kepada khalayak dan menyentuh emosi kita. Tapi jiwa masyarakat kita yang kosong menuntut lebih - kita menuntut artis kita menjadi contoh, menjadi idola; pendek kata, TV Pendidikan dalam versi darah daging. Tatkala masih tercari-cari identiti untuk berkarya, tidak semena-mena artis kita dibebankan lagi untuk berkelakuan baik, bersopan santun, tertib 24 jam yang terus terang cakap tidak ada kena-mengena langsung dengan kerja seni mereka. Wardina Safiyyah dengan bangga dan bangangnya pernah berkata artis Malaysia tidak layak dijadikan idola. Well, bak kata orang putih, they shouldn't be at the first place!

Yang menariknya, kadang kala masyarakat terlalu sibuk tentang moral sampai terlepas pandang terus bakat artis (maksud aku, buat sebahagian yang adalah). Aku rasa ini berpunca dari sikap yang mudah terasa. Seolah-olah, "Aku tak peduli kau buat apa pun, tapi kalau kau kasi aku offended; siap!" Seperti kes Fazura dahulu, kebanyakan orang keliling aku yang mengkritiknya tidak pernah menonton lakonannya pun. Namun dek perkhabaran tak baik tentangnya keluar, habis dilempar caci maki sampai yang tak pernah tengok filem Melayu pun bersumpah nak boikot Gol & Gincu. Mereka tak peduli bahawa Fazura seorang pelakon yang bagus; jauh berkali ganda lebih versatil daripada Lisa Surihani yang kononnya baik, kononnya pandai bawa diri. Langsung tak sedar sejak I'm Not Single hingga sekarang, lakonannya kekal sekeras batang aku di subuh hari. Bagi aku, itu lagi wajar dihamun. Dan percayalah, kalau dia pernah dilanda kontroversi (sekali lagi, yang tiada kaitan dengan kerja seninya), konfem dia tidak akan menang Pelakon Wanita Terbaik kelmarin untuk peranan yang tidak habis itu. See, masyarakat kita menimbal apa sahaja berdasarkan akhlak dan akhlak semata-mata.

Mungkin ada yang mendedau, "Hei, jadilah macam Maher Zain! Itu boleh dijadikan idola apa!" Kenapa? Sebab dia menyanyikan lagu-lagu yang memuji Tuhan? Jika begitu, kenapa tidak mengidolakan mak cik-mak cik dalam Kumpulan Marhaban Daerah Tambon saja? Mereka pun penghibur yang menegakkan agama apa. Nama pun agama bukan, jadi sama ada Maher lebih kacak atau tidak tak perlu menjadi persoalanlah. Pun begitu, betul ke itu yang kita mahu? Barisan artis yang tiada lain hanya terdiri daripada kalangan penyanyi nasyid. Kalau kita dengan penuh yakin mengatakan "ya," dengan berharap pegangan ini akan menempatkan kita di syurga, maka tahniahlah kerana ini bermakna masyarakat kita bukan saja dangkal dan buta akal, malah hipokrit nak mampus*.

Fine, aku tidak kisah jika masyarakat kita cuba menjadi Islamik - terap nilai-nilai murni ke dalam diri semua orang kecuali diri sendiri - tapi demi Tuhan kurang-kurang kasi jelas sikitlah dikotomi tu. Sering kali timbul berat sebelah apabila tiba bab moral ini. Ambil P. Ramlee sebagai contoh. Seniman itu tanpa sangsi adalah penghibur terbaik yang Malaysia pernah lahirkan. Dan aku percaya semua orang bersetuju dengan hal itu. Tapi aku percaya ramai orang tidak bersetuju dengan cara hidupnya sebagai kaki tonggang, kaki skandal dan kaki judi** - sebelum dia meninggal dunia, dia memiliki sebuah kedai mahjong. Bagaimanapun, masyarakat kita yang konon warak ini tidak pula berbelah bahagi dengan karya-karya P. Ramlee; tahu pula menilai mengikut kriteria. Maka, kenapa tidak semua artis diadili sebegitu rupa? Oh, tolonglah jangan kata yang P. Ramlee diberi kelebihan kerana "jasanya." Jika itu prinsip yang kau julang, serius cakap, itu bukan Islamik tapi konservatif - eksklusiviti buat mereka yang layak sahaja.

Aku rasa sudah tiba masanya masyarakat kita buka mata sikit dan kiblatkan pencarian ikon atau idola atau whatever ke arah lain. Jika terdesak sangat nak cari nur dalam seseorang pada setiap fucking masa, Islam mempunyai ramai lagi tokoh yang kita belum habis telaah. Perjalanan Salahuddin Al-Ayyubi sebelum ke Baitulmaqdis sama sahaja hebatnya untuk memberi kita inspirasi dalam kehidupan seharian. Malah, riwayat Tok Janggut pun bukan tertakluk sewaktu dia menentang British sahaja - zaman kecilnya pun ditempuhi dengan pelbagai dugaan yang boleh bikin kita muhasabah diri. La ni, sudah kita sendiri cari panduan hidup dari orang yang melalak lagu tentang cinta romen, kemudian bila timbul cerita yang dia beromen dengan cintanya, boleh pula terkejut beruk. Tak faham aku.

Artis adalah artis. Idola adalah idola. Kedua-dua golongan itu tidak seharusnya berada dalam kelompok yang sama. Kewujudan artis di muka bumi ini bukan untuk mengajar kita macam mana nak hidup dan memberi kita makna tentang hidup. Untuk itu, sudah tersedia saluran lebih sesuai. Secara batin, artis adalah manusia biasa. Secara zahir, ya, rupa mereka jauh menawan tapi itu merupakan sebahagian dari segulung ijazah untuk mereka menapak dalam bidang ini. Mungkin kejayaan mereka dalam karier boleh dijadikan inspirasi; tidak lebih dari itu. Dan apa yang mereka buat secara peribadi adalah hal mereka. Kita tak perlu melihat mereka melalui prisma seperti nak cari calon isteri atau suami. Jangan sesekali keliru. Jika kita boleh lihat masyarakat - terutamanya diri sendiri - dengan pelbagai lapisan, kenapa tidak artis kita? Yang paling penting, sekali lagi aku ingin tekankan, bakat yang mereka tonjolkan. Jika itu yang bobrok, ya, dipersilakan henyak cukup-cukup.

*Aku nak tengok sesiapa yang boleh utarakan hujah bahawa masyarakat moden Malaysia boleh hadam satu genre muzik sahaja.

**Ihsan Abdullah Hussian.

3 comments:

The Alpha Kotey said...

Cute.


Faezah elai.

not you.

Anonymous said...

Apa yang kau royankan sangat? Apa yang kita mau ialah bersyarah waktu siang, rogol anak waktu malam, dan kemudian menyuruh wanita menutup aurat keesokan hari. Kita mau artis2 manis mulut, yang tidak ada pendapat seperti Siti Nurhaliza dan Lisa Surihani.

Nak kata Anwar Ibrahim, salahkah mak?

Abdul Sokernet said...

keras ke kote lu di pagi hari bro?